Masbayu, masalah buat yu?

Punya nama yang agak gak lazim itu ada enak dan gak enaknya. Enaknya nama kita jadi beda dari orang lain, gak bikin bingung seperti misalnya budi, budi yang mana… iwan, iwan yang mana. Kalo orang nyebut nama kita langsung nyambung o yang itu. Distinctive.. geto. Gak enaknya, ya… itu, namanya gak lazim. Orang kalo denger gak bisa langsung nangkap 😦

Sebenernya namaku colorful-namesgak aneh aneh banget, soalnya kalau aku search namaku (yup, kadang suka narsis googling nama sendiri :p ) ada lumayan banyak orang yang punya nama sama dengan variasi nama depan atau belakang. Tapi so far belum sampe kejadian punya teman yang namanya sama. Yang ada malah ada dua orang teman, satu temen SD satu lagi temen kuliah, yang memberi nama salah satu anaknya terinspirasi dari namaku 😀 (beneran, mereka bilang sendiri kalo terinspirasi dari gw … jadi berasa gimana getoh).

Cuman masalahnya… namaku itu agak susah dipenggal-penggal untuk jadi nama panggilan. Dipenggal di manapun terdengar gak lazim. Keluargaku sih manggil aku pake dua suku kata terakhir. Tapi kalo aku memperkenalkan diri ke orang baru dengan nama itu, orang seringkali nanya balik untuk memperjelas … “Siapa? Hadi?” :p Dan waktu aku jawab dengan menyebutkan nama yang utuh dia bakal makin bingung 🙂 Seringkali sih sekarang aku kalo memperkenalkan diri pake nama utuh aja, biasanya gak pada nanya balik karena udah pasti gak ketangkap 🙂 … lalu nantinya di tengah obrolan bakal nanya lagi :p

Yang agak lazim dipenggal dari namaku cuma suku kata terakhir “qi”. Makanya kalo di dunia maya aku lebih sering pakai nickname “Q” 😀 Belakangan setelah di jakarta ternyata banyak yang manggil dengan penggalan “bai”, ya oke deh… lucu juga kok 😀 Maka jadilah nickname Qbay..

Tapi, kadang pada situasi tertentu kita harus memberi tahu nama ke seseorang cuma buat sekedar penanda doang, gak harus bener yang penting ada namanya. Seperti misalnya ngasih nama waktu ngantri pizza, atau booking restoran. Yang seperti itu kan gak perlu nama terang yang perfectly correct, cukup asal bisa jadi penanda. Nah, di situasi seperti ini kalo aku pakai nama bener bakal repot disuruh spell :p Udah sering kejadian ribetnya jelasin ke orang gimana nulis namaku dengan benar :D. Jadi aku harus pakai yang paling simpel aja. Sebelumnya aku sering pilih pake nama “bay” buat urusan seperti ini. Nama itu mudah diterima telinga, paling cuma butuh ditegaskan sekali lagi.

Lalu belakangan aku mikir (dikit aja sih gak sampe dipikirin siang malam :p ) … Situasi seperti itu kan gak harus nama yang bener. Bisa pake nama apa aja, asal kita tetep inget pake nama apa 😀 Nah, akhirnya, gimana kalo ditambah satuuuu huruf aja…., gak jauh kok dari nama sebenarnya… Dan BERHASIL!! Kalo pake nama baru itu orang langsung nangkap gak perlu nanya balik atau minta penegasan. Simpel gak ribet lagi. Nama itu adalah… BAYU… 😀

Yup… sekarang aku kalo perlu booking apa-apa yang gak butuh nama sesuai KTP, aku pake nama Bayu 😀 … di langganan londri, pesen makanan, booking travel, booking karaoke, waiting list resto dll.. simpel deh… 😀

Posted in Uncategorized | Tagged | 6 Comments

jadi gini…

aku ni…
lagi super malas 😦
jadi ogah nulis panjang
:p

Posted in Uncategorized | Leave a comment